In His Time

Tuhan membuat segala sesuatu indah pada waktunya (Pengkhotbah 3:11).
 
Joan dirawat di Rumah Sakit  Pondok Indah (RSPI) selama 5 hari.  Dengan banyaknya riak yang juga membuat nafasnya putus-putus, dokter menyarankan untuk di opname.  Dari foto Thorax Joan memang terlihat gejalanya.  Tidak bisa dipungkiri, ketika aku memutuskan membawa Joan ke rumah sakit, ada perasaan terbersit kalau Joan bakal dirawat.  Entah kenapa.  Joan demamnya biasa saja.  Tapi dia terkesan lemas.  Ku panjatkan doa, supaya apapun keputusan dokter nanti, semua itu adalah hikmat yang dari Tuhan.

Joan tepat harinya dibawa ke rumah sakit.  Joan tepat harinya masuk rumah sakit.  Semua telah kau atur Tuhan, menurut waktu-Mu.
 
Kami masuk, setelah Thorax, Joan langsung dipasangkan infus.  Ini kali pertama aku melihat Joan dipasangkan infus.  Dulu, waktu Joan lahir dan dirawat, karena di ICU, aku hanya menunggu diluar.  Tadinya aku ingin menunggu Irving dulu.  Tapi memang harus dilewati.  Aku berdoa tutup mata memegang tangannya Joan yang lain, dan suster memasangkan infus di tangan yang lain.  Tuhan, beri aku kekuatan melihat anakku terbaring di rumah sakit dengan infus di tangannya.  Joan gelisah.  Aku tidur di sampingnya sambil memeluk dia.  Aku pun minta agar barang-barang Joan dibawa dari rumah, supaya dia bisa merasa seperti di rumah.  Sambil berusaha membujuk Joan dan mengusir rasa takut ku, aku bilang ke Joan: . Joan nih, lagi mau cek in di Pondok Indah ya.. Sesekali kupasangkan juga lagu sekolah minggu dengan tape yang kami bawa dari rumah.  Ayo nak, panggil Tuhan, berikan kesembuhan buat Joan Tuhan.  Joan lelap tertidur hingga keesokan paginya.
 
Dokter visit setelah keesokan harinya.  Dokter bilang, semua jauh lebih baik.  Namun tunggu sampai infus Joan selesai, yang ternyata adalah obat yang dimasukkan via infus, antibiotik.  Joan juga diberikan obat tambahan untuk batuknya.  Hari kedua, Joan malamnya agak demam.  Dia batuk-batuk terus.  Memang obat yang diberikan merangsang dia batuk, supaya riaknya bisa dia keluarkan.  Tapi dia batuk hingga kering, dan tidak tidur.  Itu juga yang memicu demamnya.  Joanpun diberikan obat demam.  Dan dia tertidur, hingga agak siang.  Ketika dokter visit lagi, diputuskan obat batuk berhenti.  Joan kelihatan juga lebih membaik.  Puji Tuhan. 
 
Semua sepupu Joan datang menjenguk.  Bermain bersama.  Joan sih agak bawel karena banyak suara.  Tapi biarlah, banyak yang sayang sama Joan nak. 
 
Atas saran dokter Dwi, Joan diminta untuk consult dulu ke dokter yang khusus menangani asma.  Ketika dokter itu memeriksa Joan, seperti dokter-dokter lain yang baru pertama kali bertemu Joan, banyak hal-hal yang telah berulang-ulang kami dengar, terdengar kembali.  Hal-hal yang memang memberikan kenyataan, tapi kadang membuat hati jatuh.  Secara medis.  Itu yang kami katakan.  Joan bisa melewati semua ini hingga dia umur 4 tahun dan hampir 5, semua karena kehendak Tuhan.  Kami serahkan ke Tuhan, tanpa kami menolak ilmu pengetahuan, medis.  Berkati usaha kami Tuhan. 
 
Hari terakhir kami kembali, Joan kukenakan baju baru.  =) Aku ingin dia cantik.  Terimakasih Tuhan, semua telah Kau aturkan.  Joan boleh pulang. 
 
Saat ini aku tulis, Joan sudah 3 minggu keluar dari rumah sakit.  Joan sudah tidak kejut-kejut lagi.  Tak terkatakan rasanya kebahagian kami.  Ketika Joan harus dirawat, kami tidak tau bahwa Tuhan aturkan untuk sesuatu yang indah.  Kami tidak pungkiri, ada hal medis yang memang dengan doa kami buat dokter, suster dan obat untuk Joan, telah memberikan Joan dosis yang tepat.  Tapi apapun itu, terimakasih Tuhan.  Justru ketika kami sangat takut, Kau berikan yang terbaik.
 
Joan anak mama, mama dan papa sangat senang.  Joan sudah tidak kejang lagi.  Dan terlihat sangat lebih pintar.  Melihat kekanan dan kekiri.  Senyuman manis selalu ada buat papa mama.  Terimakasih Tuhan.
 
Joan, jangan lupa ya dek, hidup-Mu adalah hidup yang penuh dengan karunia.  Dan biarlah semua kau kembalikan kepada Tuhan.  Mama dan papa yakin, semua akan sempurna buat Joan, mama dan papa.  IN HIS TIME.
 
GOD BLESS YOU.