Joan demam, konsultasi ke dokter

Hari Senin kemarin, Joan tiba-tiba demam tinggi, 39 lebih. Aku dan Eva langsung pulang dari kantor sekitar jam 4 sore, dan kami langsung bawa Joan ke RS Pondok Indah, krn kebetulan Dr Dwi lagi praktek. Macet banget krn lagi jam pulang kantor, tapi yang penting Joan diperiksa dulu. Kami agak takut, krn Mikha lagi gondokan, takut Joan ketularan.

Puji Tuhan, ternyata setelah di periksa Dr Dwi, sepertinya Joan hanya demam biasa. Dr Dwi sekalian ngecek kondisi umum Joan, krn memang sudah 3 bulan tidak ke dokter. Dr Dwi liat gusi Joan agak bengkak, sepertinya obatnya harus diubah lagi. Obat Dilantin yg Joan minum selama ini ternyata memang ada efek samping ke gusi. Jadi, Dr Dwi ganti lagi obatnya. Sekarang Dilantin ngga diminum lagi, hanya Topamax saja, tapi dosis Topamax nya yg ditambah jadi 2 kali 50 mg. Dr Dwi juga kasih antibiotik untuk 3 hari saja, trus dikasih Stimuno supaya Joan ngga ketularan dari Mikha 🙂

Besoknya, Joan udah ngga demam. Kami bilang, Joan hanya kangen aja sama Dr Dwi makanya demam 🙂

One thought to “Joan demam, konsultasi ke dokter”

  1. orang tua yg luar biasa…

    sebuah kebaikan berbuah kebaikan, saya kagum atas kesabaran anda.

    semoga sukses.

Comments are closed.