Joan tes darah dan tes EEG

Minggu lalu, Joan tes darah dan tes EEG. Joan memang harus rutin tes darah, karena obat yang dia minum itu tergolong keras. Tes darahnya untuk melihat apakah ada efek samping ke hati dan ginjal. Hasil tes darahnya bagus, baik fungsi hati maupun ginjal normal. Yang menarik di tes kali ini, Joan ambil darah sambil duduk (digendong di pangkuan). Biasanya dia sambil tidur. Kali ini perawat yang ngambil darahnya berkeras supaya Joan sambil duduk, supaya lebih mudah masuk jarumnya dan lebih mengurangi efek kejang Joan. Dan ternyata memang benar, sekali masuk jarum, darah udah langsung jalan. Kalo dulu, bisa perlu bbrp menit. Lain kali pasti kami bakalan coba sambil duduk lagi.

Tes EEG juga dijalankan rutin, untuk melihat kejang Joan, apakah sudah hilang atau belum. Dr Dwi biasanya menggunakan hasil tes EEG ini untuk melihat, apa dosis obat masih perlu ditambah atau tidak. Kali ini memang hasilnya terlihat masih ada kejang. Jadinya Dr Dwi menaikkan dosis Depakene dan Topamax nya.

Kami mohon doanya terus untuk Joan ya, supaya kejang nya benar2 bisa hilang sempurna! Tuhan memberkati.