Menanti mujizat dengan iman teguh: Joan 6 bulan

Kenapa judul content ini aku buat begitu? Karena memang itulah yg sedang kami lakukan sekarang ini. Dengan penuh iman kami selalu berdoa pada Tuhan agar Tuhan berkenan memberikan berkat mujizat buat Joan, kesembuhan yg sempurna.

Sebagian besar waktu kami habiskan di Medan selama liburan Natal dan Tahun Baru. Di awal liburan kami tinggal di rumah Eva di Royal Sumatra. Sisanya di rumahku di Sei Silau. Yg pasti sih, banyak sekali orang yg pengen liat Joan, krn memang ini pertama kali Joan ke Medan. Benar2 jadi selebriti lah =)

Perjalanan Jakarta-Medan dan Medan-Jakarta sama sekali ngga ada masalah. Bisa dilihat deh di artikel tentang perjalanan kami. Joan benar2 baik selama di pesawat, biarpun kadang2 agak rewel. Tapi lebih banyak tidurnya tuh.

Joan sekarang udah gemuk banget, sempat 8 kilo waktu 5,5 bulan, tapi untunglah turun lagi. Sekarang udah 7,8 kilo, sedikit di bawah batas maksimum 8 kilo untuk anak 6 bulan. Panjang badannya juga normal, antara 64-65 cm. Ukuran kepala nya memang yg jauh dibawah normal, masih sekitar 38 cm.

Kondisi fisik nya juga masih harus dipantau terus. Yg paling terlihat ya dia belum bisa melihat. Matanya masih lebih sering menerawang, tandanya dia belum melihat. Gerakan tangan dan kakinya juga masih belum sempurna, terutama tangan dan kaki kanannya. Kaki kirinya jauh lebih aktif. Itu makanya fisioterapi nya mau kami buat setiap hari, sekarang masih 3 kali seminggu. Cara menggendong dan ngasih susu juga agak diubah krn selama ini selalu digendong di kiri. Fisioterapis nya bilang, sebaiknya dipindah ke kanan, supaya kaki dan tangan kanan nya bisa lebih aktif bergerak selama digendong.

Gerakan yg lain masih terus diajarin. Telungkup, miring, angkat kepala, duduk. Satu persatu diajarin selama fisioterapi. Hasilnya mulai keliatan, terutama menegakkan kepala. Masih belum sempurna sih, tapi tetap udah ada perkembangan.

Di atas semuanya, tentu saja kami tetap bersyukur dengan kesehatan Joan. Sekarang bisa dibilang dia sehat secara fisik, dan kami udah mulai nyoba2 macem2. Imunisasi udah lancar. Dia juga udah mulai makan jeruk+pisang, malah bentar lagi mungkin kami coba dengan pepaya juga. Atau ditambah dengan biskuit susu. Mandi udah coba2 pake shower. Kami juga mulai coba2 bawa berenang.

Intinya sih, kami coba sebisa mungkin bikin Joan senang, supaya dia juga bisa menikmati hidupnya. Kami juga coba untuk selalu melihat sisi positif dari semua hal yg kami alami, krn kami yakin, pasti itu yg Tuhan ingin kami lakukan. Dan tentu saja, kami tetap penuh dengan iman, bahwa Tuhan kelak akan berkenan memberikan mujizat nya, kesembuhan yg sempurna untuk Joan.

Tuhan memberkati kita semua.