Gara-gara Bom Kuningan

Pasti udah pada denger lah ya soal Bom Kuningan, tanggal 9 September kemaren. Kalo belum denger, silahkan search di Google, ato masuk ke website Kompas ato Detik dan search di sana.

Aku sih cuman pengen cerita, impact nya ke keluarga kami. Yg pasti sih, pas bom itu meledak, aku dan Eva langsung nelpon ke rumah, soalnya deket banget dari rumah. Puji Tuhan, ngga ada apa2.

Cuman, efek selanjutnya memang panjang. Pas hari bom itu, jalan Kuningan ditutup. Untung petugas Apartemen Rasuna cukup sigap, jadi semua penghuni dikasih jalan khusus untuk pulang.

Trus, efek sehari2 lumayan terasa juga. Jalur lambat di Kuningan ditutup persis di depan Kedutaan Australia, jadinya kalo pulang itu macet banget. Belum lagi kalo ada peringatan ato acara2 di tempat kejadian, macet total deh.

Sekarang, di apartemen sendiri security mulai ditingkatkan. Penghuni di daftar ulang. Semua mobil diperiksa kalo masuk. Masuk ke ruang parkir, dicatet. Pokoknya ngga enak deh. Soalnya, pemerintah Australia meminta semua warga negaranya yg ada di Apartemen Rasuna untuk pindah, krn takut ada ancaman susulan. Lah, kami yg rumahnya memang di sana, mau pindah ke mana?

Kami sempat takut juga, tapi akhirnya aku dan Eva serahkan sama Tuhan aja. Kami yakin, Tuhan pasti menjaga kami sekeluarga, dan pasti menghindarkan kami dari bahaya2. Praise the Lord!