Perjalanan ke Nagoya: Hari ketiga

Catatan: Artikel ini dibuat setelah kami sudah kembali ke Jakarta beberapa lama.

Karena capek pulang malam hari sebelumnya, kami bangun agak siang lagi. First things first, aku pertama nyuci baju dulu. Eva mencoba bikin kentang benyek buat Joan. Jadi, kami rebus kentang pake kompor listrik. Aku juga sempat liat2 sarapan yg disediakan oleh hotel. Aku cuman makan roti aja, sementara untuk Eva aku bawain nasi jepang pake salmon.

Saat inilah aku baru sadar kalo listrik di Jepang itu 110 volt, bukan 220 volt. Aku sadar karena batre nebulizer Joan habis biarpun udah di charge tiap hari. Kompor listrik yg kami bawa juga lama banget panasnya. Untuk kompor listrik ngga masalah, krn ternyata ada switch nya untuk ganti jadi 110 volt. Masalahnya, nebulizer Joan hanya bisa terima 220 volt untuk charging. Akhirnya aku pergi ke airport ngeliat2 toko elektronik di sana. Ternyata ada jual trafo step-up, tapi harganya 5000 yen lebih! Krn memang perlu banget untuk charge nebulizer Joan, terpaksa di beli deh biarpun mahal.

Saat beli trafo ini, aku sempat ngobrol dengan penjaga toko nya. Dia tanya, dalam rangka apa aku datang ke Nagoya. Aku cerita tentang acara Benny Hinn. Ternyata dia juga Kristen dan dia bilang dia akan usahakan untuk datang juga =)

Setelah baju2 selesai di cuci dan Joan selesai makan dan minum, baru kami jalan. Saat itu udah sekitar jam 11 lewat. Kami beli makan siang kami dibungkus di food court airport, trus kami langsung berangkat naik kereta. Supaya hemat waktu, kami makan siang di kereta.

Sampai di Rainbow Hall, udah lumayan rame. Kami lagi2 bingung soal cara masuknya, dan lagi2 kami ketemu dengan Linus yg langsung mengantar kami. Dia bilang, tempat di bagian bawah sepertinya udah penuh, jadi dia ajak kami duduk di rombongan orang Indonesia. Agak susah memang, krn tempat mereka jauh dari pintu keluar dan sudah agak ke atas. Tapi lagi2 Tuhan membuka jalan bagi kami, krn ternyata ada tempat kosong di bagian orang cacat, dan kami pun pindah ke sana. Senang sekali rasanya krn kami sadar, Tuhan lah yg sudah menyediakan tempat untuk kami.

Acara mulai jam 1 pas, dan mirip dengan acara kemaren, diawali dengan song leader dari Jepang. Baru selanjutnya diambil alih oleh tim Benny Hinn. Acara kali ini juga ada nyanyi duet dan solo. Mungkin memang sengaja dibedakan acaranya dari yg kemaren. Hari ini juga seluruh tempat duduk penuh, berbeda dengan kemaren yg cuman setengahnya. Mungkin krn hari Sabtu, jadinya lebih banyak yg libur dan bisa datang.

Sama seperti kemaren, Benny Hinn mulai dengan khotbah mengenai keselamatan. Baru setelah itu memasuki bagian penyembuhan. Tim pendoa juga turun pada saat ini, sambil semua orang diminta berdoa. Aku dan Eva kembali berdoa untuk Joan, biarpun kali ini aku ngga sampe nangis. Mungin krn kemaren itu puncaknya aku merasa melepas bebanku, jadinya kali ini aku bisa berdoa dengan lebih tenang.

Kali ini juga banyak sekali yg disembuhkan dan memberi kesaksian di panggung. Dan karena hari ini memang acaranya lebih panjang, orang2 yg sempat bersaksi jadi lebih banyak.

Benny Hinn juga bbrp kali turun ke bawah dan melakukan siraman Roh Kudus ke jemaat. Banyak orang yg terjatuh krn dipenuhi Roh Kudus. Tapi terus terang, aku sendiri ngga merasakan apa2, Eva juga. Kami jadi berpikir2 juga, mungkin kami yg salah sehingga ngga bisa merasakan Roh Kudus.

Acara selesai sekitar jam 5.30 sore. Benny Hinn sempat bilang kalo dia bakal datang ke Jepang setiap tahun. Dia juga bakalan datang ke Singapura bulan Februari 2006 dan Jakarta bulan Maret 2006. Kami pasti datang! =)

Setelah selesai acara, kami ngga langsung pulang. Joan harus makan dulu, jadi kami cari tempat duduk yg nyaman di luar untuk duduk2. Joan makan, minum, ganti pampers, baru kami jalan. Kami sebelumnya sempat ketemu dengan Linus dan rombongan Indonesia yg lain, dan kami mengucapkan terima kaih atas semua bantuannya.

Dari Rainbow Hall, kami langsung naik kereta kembali ke airport. Kami ngga singgah2 lagi, soalnya takut kemaleman dan ngga dapet kereta. Sampai di airport, kami makan malam dulu di sana. Tadinya mau nyari oleh2 di airport, tapi ternyata udah pada tutup semua tokonya =)

Habis makan, kami langsung balik ke hotel. Kali ini kami lebih cepat tidurnya, karena 2 hari berturut2 tidur kami ngga puas. Aku sempat nelpon Bonny untuk janjian besok. Besok kami bakalan diajak jalan2 sama Bonny, Ossy, dan Aika, sekalian nyari oleh2 untuk ke Indonesia. Janjiannya habis makan siang, jadi kami masih bisa tidur agak lebih panjang =) Tuhan memberkati.