Joan ke Dr Dwi dan Dr Fahlevi

Hari Sabtu kemaren, kami bawa Joan untuk pemeriksaan rutin ke Dr Dwi. Tidak ada hal khusus yg dibicarakan. Dr Dwi menaikkan dosis Topamax dari 2×1 tablet jadi 1×1 + 1×1,5 tablet. Dia juga kasih obat puyer untuk mengencerkan dahak (slime) Joan, supaya bisa dikeluarkan.

Kami juga nunjukkan rekaman video di handphone Nokia 6230 kami waktu Joan kaget2 sambil menghentakkan kepalanya. Dr Dwi jadi bisa liat langsung, tapi dia ngga ada bilang apa2. Dia juga minta Joan tes EEG lagi minggu ini.

Joan juga kami bawa ke Dr Fahlevi untuk cek gigi bawahnya yg kayaknya keropos. Setelah diperiksa, ternyata kedua gigi seri bawah yang tengah sudah tidak bisa ditambal lagi dan harus dicabut. Sementara 2 gigi seri bawah yg lain masih bisa di tambal.

Kami ngga tahan juga ngeliat Joan waktu dicabut giginya. Biarpun udah dibius lokal, Joan tetap nangis dan melawan. Kami ngga tau apa itu krn kesakitan atau krn dia melawan aja waktu mulutnya dipegang2. Aku dan Eva sampai mau nangis krn sedihnya. Tuhan, sembuhkanlah anak kami ini supaya dia ngga perlu ada masalah lagi dengan giginya.

Dr Fahlevi ngasih obat tambahan untuk memperkuat gigi Joan, 1/2 tablet sehari. Untuk kejang2 sambil mengigit itu dia serahkan ke Dr Dwi. Dia hanya usahakan supaya gigi2 Joan kuat, supaya walaupun digigit2, tidak akan keropos.

Doakan Joan terus ya. Tuhan memberkati.