Joan 4 tahun 8 bulan

Tanggal 22 Maret ini, Joan genap berusia 4 tahun 8 bulan. Kami benar-benar merasakan kasih Tuhan yang luar biasa bulan ini. Baca terus ceritanya ya!

Joan bulan ini check-up rutin ke Dr Dwi. Ngga ada yg istimewa sih kali ini, dokternya hanya bilang harus lebih hati-hati karena udara lagi dingin.

Dan benar saja, Joan harus dirawat di rumah sakit, soalnya dia demam bbrp hari, dan Dr Dwi ngga mau ambil resiko. Hasil foto thorax dan hasil lab menunjukkan ada kecenderungan menuju pneumonia. Tapi Dr Dwi bilang tidak berbahaya, dan kalau sudah tidak demam 3 hari berturut-turut, Joan bisa pulang. Joan juga harus diinfus, walaupun menurut kami ngga perlu, karena Joan makan nya normal. Mungkin supaya bisa memasukkan obat antibiotik langsung lewat infus.

Hari berikutnya, demam Joan udah langsung turun. Jadi, kami udah langsung lebih tenang. Tapi memang dia seharian gelisah, ngga bisa tidur. Kalo hari sebelumnya dia ngga bisa tidur karena batuk-batuk, sekarang dia ngga bisa tidur karena rewel. Kami sampe minta suster manggil dokter jaga, walaupun dia juga ngga bisa bikin apa2. Akhirnya pas dokter Dwi datang, kami tanya apa obat Ventolin nya boleh di stop, krn sepertinya Joan gelisah karena tambahan obat itu. Dan memang, setelah obatnya berhenti, Joan jadi lebih tenang.

Hari berikutnya lagi, ada dokter baru yg periksa Joan, dokter Mulyawan, karena diminta dokter Dwi. Sepertinya dia dokter paru. Kami sempat diceramahin panjang lebar soal kondisi Joan, yg sebenarnya kami udah tau juga sih =) Abis gimana, dokternya ngga nanya2 kami dulu, jadinya dia ngasih tau kita apa yg kita udah tau =) Tapi kesimpulan dia sama dgn Dr Dwi, bahwa Joan harus sering2 di inhalasi dan terapi, supaya membantu dia mengeluarkan dahaknya. Tidak ada tambahan obat, dan Joan tetap boleh pulang.

Harusnya Joan udah boleh pulang hari Selasa. Tapi kami minta Selasa dicabut infus aja dulu, dan baru Rabu pulang, supaya observasi dulu 1 hari. Akhirnya, Joan pulang Rabu. Puji Tuhan.

Seminggu kemudian, Joan kami bawa lagi ke Dr Dwi, untuk kontrol aja. Ngga ada komentar apapun sih dari Dr Dwi, dan dia bilang paru-paru Joan juga bersih. Puji Tuhan.

Sejak pulang dari rumah sakit, kami perhatikan Joan tidak pernah kaget-kaget lagi. Puji Tuhan! Kami juga awalnya heran, kami perhatikan dia lebih rewel dan sering nangis. Tapi kami juga perhatikan kalo dia ngga pernah kejang sama sekali! Kami senang sekali melihatnya. Benar-benar Tuhan bekerja dengan cara-cara yang tidak kita mengerti. Doakan terus ya, semoga ini benar-benar menjadi mujizat yang sempurna untuk Joan.